Sunday, May 26, 2024
spot_imgspot_img
HomeMUDIPAT TODAYKe Jogja Belajar Sekolah Sirkular, Air Minum Hujan, dan Eco Enzym

Ke Jogja Belajar Sekolah Sirkular, Air Minum Hujan, dan Eco Enzym

MUDIPAT.CO – 30 guru dan karyawan SD Muhammadiyah 4 (Mudipat) Pucang Surabaya mengikuti Workshop Sekolah Sirkular melalui Pembelajaran di Kelas dan Praktik Keseharian di Sekolah, di Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Rabu (12/7/2023).

Workshop diisi oleh Tim Janitra Bhumi Indonesia (JBI) dan Pusat Studi Perdagangan Dunia UGM, di Ruang Rapat Kinanti 1 Residence UGM. Selain Workshop, peserta juga belajar langsung di Sekolah Air Hujan Banyu Bening dan Sekolah Olah Sampah di Bantul, Jogyakarta.

Direktur Janitra Bhumi Indonesia (JBI) Junita Widiati Arfani, Ph.D. menjelaskan ekonomi sirkular mengusulkan model baru bagi alur produksi dan konsumsi mencegah penggunaan sumber daya baru dan munculnya sampah di dunia.

Dia mengatakan bila sekolah dan warganya punya kesadaran ekonomi sirkular maka kehidupan dunia akan lebih baik.

“Kalau kita tidak menggunakan plastik saja, maka keberadaan manusia dan bumi akan sejahtera selamanya,” ujarnya.

Doktor dari Hiroshima University itu mengatakan ada dua arus manajemen material ketika produk telah selesai digunakan. Yakni nutrisi biologis dan teknis. Atau yang bisa menyatu ke alama sama yang tak bisa.

“Nutrisi biologis, produk didesain untuk menyatu kembali dengan lingkungan secara aman. Sedangkan nutrisi teknis: produk didesain untuk kembali diolah ke alur produksi, idealnya tanpa harus masuk ke lingkungan,” kelas Junita, Jurusan Internasional Education itu.

Selain materi, di kelas juga berkesempatan belajar mendalami mata rantai produk botol plastik. Alurnya begitu panjang dan pasti setiap prosesnya menghasilkan limbah.

“Nah, dari alur yang begitu panjang tadi, bisa dibayangkan, dunia butuh kesadaran kita,” pungkasnya.

Salah satu peserta, Erfin Walida Rahmania SPdI mengaku bersyukur bisa mengikuti Workshop Ekonomi sirkular tersebut. Baginya workshop itu menumbuhkan kesadaran guru dan tenaga pendidikan tempat dia bekerja: Mudipat untuk mengimplementasikan ekonomi sirkular. Dari situ, sekolah dapat membuat regulasi tentang pengurangan limbah hingga program zero waste.

“Pendidikan menjadi salah satu lembaga yang diharapkan bisa menyukseskan harapan penyelamatan bumi dari hal terkecil. Seperti tidak memproduksi sampah, misalnya, bismillah bisa,” tutur guru Bahasa Arab itu. (Mul)

RELATED ARTICLES

Most Popular